Kapan Pemain Harus Menjadi Kapten Tim Olahraga

Olahraga

Ketika saya mendengar bahwa Sidney Crosby dinobatkan sebagai kapten Pittsburgh Penguins untuk menjadi kapten termuda dalam sejarah NHL pada awal Juni – dia baru berusia 19 tahun, akan berusia 20 tahun dalam beberapa bulan – itu membuat saya berpikir: betapa muda terlalu muda untuk menjadi kapten tim olahraga profesional dan kapankah seorang pemain harus dinamai kapten tim?

Seorang pemain Situs Berita Bola ditunjuk sebagai kapten tim sampai mereka berusia setidaknya 21, bahkan mungkin 22 tahun dan telah bermain minimal tiga hingga lima tahun di liga. Tapi tentu saja, itu hanya pendapat saya dan saya punya alasan untuk itu.

Umumnya ketika Anda berusia akhir 20-an atau awal 20-an, sekitar 18 hingga 22, dan mencoba untuk berkarier di liga profesional, apakah itu NHL, NBA, dll, Anda masih mempelajari permainan dan berusaha membuatnya ke tingkat berikutnya dari anak di bawah umur ke “pertunjukan besar.” Pemain masih berusaha menjadi dewasa dan tumbuh menjadi pemain yang bisa bersaing di level setinggi itu. Begitu mereka mencapai tingkat profesional dari olahraga apa pun yang mereka jalani, mereka masih tumbuh dan menjadi dewasa sebagai pemain. Gim ini berbeda pada level ini karena ini adalah panggung yang lebih besar, gim ini lebih cepat, lebih sulit, dll.

Anda juga memperhitungkan faktor emosional dan fisik yang dilalui pemain ketika berpindah dari level ke level – seperti beralih dari A ke AA, dari AA ke AAA, dan dari AAA ke jurusan baseball. Setiap level semakin menuntut pemain secara fisik dan juga secara emosional menuntut. Begitu banyak yang diharapkan dari setiap pemain untuk melihat bahwa mereka menjadi lebih kuat secara fisik, belajar bagaimana mengikuti permintaan permainan, dan juga belajar bagaimana menjaga diri mereka sendiri sehingga mereka tidak hancur dan menjadi terpaksa mengakhiri karir mereka sebelum mereka mau.

Seorang pemain yang baru saja mencapai tujuannya untuk mencapai level profesional, di “panggung besar”, boleh dikatakan, mungkin tidak menyadari bahwa mereka harus lebih fisik, lebih kuat secara emosional, lebih dewasa, dll dan saya berpikir butuh waktu bagi mereka untuk menyesuaikan diri dengan level baru ini. Mereka mencoba untuk mengerjakan permainan mereka termasuk mendapatkan lebih banyak kekuatan, menjadi lebih kuat, bergaul dengan rekan tim baru dan orang lain dalam organisasi, bekerja untuk memperbaiki keterampilan mereka apakah itu melempar bola bisbol atau sepak bola, melewati keping, dll. Belum lagi belajar bagaimana berurusan dengan para penggemar juga.

Bergaul dengan rekan tim dan orang lain dalam organisasi adalah sesuatu yang sangat penting bagi semua pemain. Jika mereka tidak dapat bergaul dengan sesama rekan tim dan orang lain dalam organisasi, pemain mungkin mendapatkan reputasi sebagai seseorang yang sulit bergaul dan bahkan jika mereka bekerja keras dalam segala hal lain untuk membuatnya menjadi pemain yang lebih baik. , mungkin tidak cukup. Bergaul dengan orang-orang di organisasi sangat penting di tingkat mana pun dan jika mereka tidak mampu melakukannya sejak awal dalam karier mereka, itu akan sangat sulit bagi mereka dan memengaruhi mereka dalam aspek lain yang mungkin mereka coba tingkatkan. di.

Hal besar lain yang harus dimiliki seorang pemain, dan secara konstan bekerja pada apakah seorang kapten atau tidak, adalah hasrat dan pengetahuan untuk permainan. Ya, seorang pemain mungkin memiliki hasrat dan pengetahuan tentang permainan sejak usia yang sangat dini tetapi itu tidak akan menjadi sama besar seperti nanti dalam kehidupan mereka yang akan mendorong mereka menjadi pemain yang mereka inginkan. Terus bekerja pada semangat dan pengetahuan akan sangat membantu mereka di tahun-tahun awal mereka dalam olahraga profesional, dan juga akan membantu orang itu berkembang menjadi peran kepemimpinan yang mereka inginkan dengan menampilkan kualitas kepemimpinan yang kuat itu termasuk bergaul dengan semua orang. Memiliki hasrat dan pengetahuan yang besar untuk olahraga juga dapat membantu mereka menjadi lebih kuat secara emosional dan fisik serta menjadi lebih dewasa karena itu juga membantu mereka menjadi pemain yang lebih baik.

Karena alasan ini, saya percaya bahwa pemain tidak boleh dinobatkan sebagai kapten untuk tim mereka sampai mereka berusia setidaknya 21, mungkin 22 tahun, telah berada di liga setidaknya selama tiga hingga lima tahun, dan telah menunjukkan bahwa mereka memiliki kepemimpinan kualitas yang dicari organisasi. Akibatnya, mereka tidak boleh dikenal sebagai “anak laki-laki / perempuan nakal” yang terlibat perkelahian, marah, menyerang media dan rekan tim, dll. Dengan memenuhi kriteria ini, mereka menunjukkan bahwa mereka dapat menangani tekanan menjadi Kapten tim. Mereka tahu bagaimana menjaga diri mereka sendiri dan telah matang dalam berbagai alasan.

Semua alasan ini dapat digunakan untuk pemain internasional yang datang ke Amerika Utara dan bermain. Bagaimana permainan itu dimainkan di sini di Amerika bisa sangat berbeda dari bagaimana mereka terbiasa bermain di negara mereka sendiri. Para pemain internasional harus mempelajari sistem baru dalam memainkan permainan dan dengan cara tertentu, belajar bagaimana beradaptasi dan menjaga diri mereka sendiri dengan cara yang berbeda dari sebelumnya. Memang, ada juga pemain yang terbiasa melakukan penyesuaian antar level. Pengecualian-perkecualian ini yang harus dipertimbangkan kapan mereka bisa dinamai kapten tim di sini di Amerika. Saya pikir itu harus menjadi tanggung jawab tim untuk melakukan panggilan, tetapi mungkin menunggu beberapa tahun harus menjadi kriteria untuk memastikan bahwa para pemain internasional telah melakukan penyesuaian, melatih keterampilan mereka, dll sebelum menunjuk mereka sebagai kapten.

Tapi jangan salah paham – ditunjuk menjadi kapten tim pada usia 19 tahun jelas merupakan suatu pencapaian. Sidney Crosby, yang telah menjadi asisten kapten sejak pertengahan musim 2005-2006, telah menunjukkan bahwa ia telah matang sebagai pemain dan menyesuaikan diri dengan tingkat profesional lebih cepat daripada yang diperkirakan banyak orang. Dia jelas menunjukkan bahwa dia telah mengembangkan keterampilan kepemimpinan dan menyesuaikan diri dengan baik termasuk tingkat kedewasaannya. Dia kuat secara emosional dan fisik, dan bergaul dengan banyak orang seperti rekan satu timnya dan media. Penguins Pittsburgh jelas memahami hal ini dan telah mempertimbangkan untuk menempatkan Sidney Crosby sebagai kapten Penguin berikutnya. Bahkan rekan tim Crosby mengatakan bahwa ia telah menunjukkan kualitas kepemimpinan. Rekan setimnya Ryan Whitney mengatakan dalam sebuah artikel bahwa dia (Crosby) telah menjadi pemimpin dan bahwa dia akan terus menjadi pemimpin. Whitney juga mengatakan bahwa dia belum melihat siapa pun dengan hasrat untuk permainan seperti Crosby.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.