Mengapa Kegilaan Facebook?

Facebook

Ada apa dengan situs jejaring sosial, yang membuat orang tertarik dan membuat mereka berpartisipasi? Beberapa Facebooker benar-benar kecanduan profil mereka dan komunitas tempat mereka bergabung. Mereka mengunjungi profil mereka setiap hari dan mencari teman untuk ditambahkan ke koleksi mereka.

Ada banyak kegiatan bandar qq yang dilakukan oleh anggota. Mereka menambahkan foto untuk dibagikan, menulis pesan di dinding dan mengirim colekan ramah. Jangan lupa kita dapat mengundang Facebooker lain ke grup yang berurusan dengan beragam topik dan minat. Untuk membuat lebih banyak kegiatan dan elemen menyenangkan, Facebook baru-baru ini menyediakan bahasa scripting Facebook untuk memungkinkan pembuatan applet kecil oleh siapa saja yang mau atau bisa.

Pengembang applet telah melakukan hal ini dengan penuh semangat. Ini berarti bahwa saya telah diundang untuk menjadi vampir, memiliki satu undangan zombie, undangan pro poke, permintaan acak-acakan dan bahkan undangan untuk bermain poker. Di sela-sela ini saya bisa menjawab pertanyaan dan mendiskusikan film.

Orang-orang dalam daftar teman saya tinggal di Afrika Selatan, Amerika, Eropa dan Asia. Apakah ini alasan popularitasnya? Mungkin, tapi saya pikir itu bukan gambaran keseluruhan. Ya, ada kebutuhan bagi orang untuk tetap berhubungan. Lama pergi adalah hari-hari di mana teman-teman mulai taman kanak-kanak bersama, tetap teman terbaik sepanjang hidup mereka dan dimakamkan di kuburan yang sama setelah hidup sampai usia lanjut. Migrasi orang telah menghilangkan stabilitas itu.

Teknologi telah memungkinkan para migran ini untuk tetap berhubungan. Facebook adalah salah satu tempat pertemuan yang memungkinkan teknologi ini di mana berita dapat dibagikan, kenangan ditinjau kembali, pertemanan baru dibuat dan pengalaman baru diatur. Lagi pula arti dari istilah Facebook adalah pengumpulan informasi dan foto untuk membantu seseorang beradaptasi dengan kehidupan kampus. Ini telah diperluas menjadi relevan untuk kehidupan setelah lulus juga.

Tapi lebih dari itu. Saya pikir masyarakat modern kehilangan kesempatan ketika harus menyediakan ruang hidup yang relevan. Lewatlah sudah ruang pertemuan informal yang disediakan oleh alun-alun gereja, desa umum, pusat sipil dan toko-toko yang orang bisa berjalan ke dari rumah dan ke dari trotoar. Apa yang telah dibangun dalam beberapa tahun terakhir adalah pusat perbelanjaan konkret yang dimaksudkan untuk menggantikan ruang sosial kasual itu dan pada saat yang sama memelihara konsumerisme zaman itu.

Tentu saja wilayah yang lebih tua di kota-kota Eropa telah melestarikan beberapa ruang ini. Restoran didorong untuk keluar ke trotoar dan membuka pintu toko ke jalan. Orang-orang bertemu, bersosialisasi, ikut serta dalam acara bersama. Tapi bagaimana dengan kota yang lebih ‘modern’? Orang-orang bergabung untuk mengunjungi pusat perbelanjaan? Anak-anak menghabiskan hidup mereka di mal. Di mana komunitas kehidupan nyata? Ruang sipil baru membutuhkan pameran seni dan kerajinan untuk membawa orang-orang ke sana.

Yang benar-benar membuat saya terhubung adalah pembicaraan di TED oleh Jim Kuntler yang berbicara tentang kehancuran yang ditimbulkan oleh pemandangan kota yang mengerikan dari mal-mal perbelanjaan dan bangunan tanpa wajah terhadap kondisi kehidupan manusia. Dia menghubungkan beberapa hal ini dengan penyembahan kendaraan bermotor, tetapi juga menunjukkan bahwa arsitek dan perencana kota sedang mengecewakan umat manusia.

Pembicaraannya yang dapat dilihat di sini, membuat saya bertanya-tanya tentang Facebook dan bagaimana hal itu sesuai dengan kehidupan kita. Apakah kita yang terasing oleh lingkungan kita, bercerai dari keluarga dan teman masa kecil kita, bahwa kita membutuhkan komunitas online untuk menebusnya? Apakah ini yang mendorong pria muda untuk menembak siswa di Virginia Tech, atau di mana pun mereka melakukannya?

Kita tampaknya menghadapi keterasingan total dari kelompok pendukung, orang-orang yang dapat kita hubungkan, bangunan dan ruang terbuka yang membuat kita merasa menjadi bagian dari suatu komunitas. Tidak ada yang tersedia untuk kita. Tidak heran kami bergabung dengan komunitas online, tetap berhubungan melalui Twitter dan memposting foto kami ke Flickr sehingga beberapa teman dan anggota keluarga yang tersisa dapat tetap berkomunikasi dengan kami.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.